Inilah Tips Memilih Sekolah SD Kelas 1 Terbaik di Jakarta

Bulan Oktober merupakan bulan bersejarah bagi para Mom yang anaknya masih TK B atau K2 (istilah TK B untuk international school). Di bulan Oktober dan November biasanya merupakan pembukaan pendaftaran murid SD kelas 1, yang dilakukan banyak sekolah di Jakarta. Orang tua yang tidak cepat tanggap, biasanya akan tertinggal informasi pembukaan dan penutupan pendaftaran siswa tersebut. Bisa dibayangkan, seperti halnya pembukaan pendaftaran BPK Penabur SD kelas 1 Sunrise Garden, dilakukan di awal Oktober, dan ditutup dalam sekejap.

Banyak sekali orang tua murid yang ingin mendaftar yang kaget. Bisa dibayangkan, orang tua murid sedang berpikir keras, di mana putra atau putrinya akan menempuh jenjang SD yang terbaik, namun kenyataannya pendaftaran sudah pada tutup. Pihak sekolah menyatakan formulir sudah laris keras terjual, dan sebagai info, mereka hanya menyediakan 2 kelas, dimana 1 kelas sudah full dengan anak anak lama yang berasal dari TK BPK Penabur Sunrise Garden.

Tidaklah kita berpikir bisnis sekolah demikian lakunya, untuk masuk SD kelas 1 BPK Penabur saja hingga mengantri seperti antri sembako, dan malah tidak dapat sembakonya karena sudah habis. Mengapa demikian? Karena SD kelas 1 merupakan titik nadir pendidikan anak kita sebelum melalui SMP, SMA, kuliah. Semakin basic atau dasar pendidikan anak kita bagus, semakin mudah mereka melalui pelajaran di jenjang lebih tinggi, dan juga lebih mudah untuk meraih universitas terbaik seperti diterima di universitas ternama seperti UI (Universitas Indonesia), ITB, Nanyang, NUS, UNSW, Melbourne Univ, British Columbia, atau berbagai universitas top ten dunia di US atau UK. Dan juga syukur syukur merupakan pasport untuk mendapat beasiswa.

Sebenernya ranking 1 SD di Jakarta sekolah mana sih? Berdasarkan data hasil UN, SD IPEKA Puri merupakan sekolah yang berhasil menggolkan muridnya untuk dapat perfect score di semua nilai UN (Ujian Nasional SD). Meski hingga dapat dikatakan IPEKA Puri sebagai the Best di Jakarta. Kemudian diikuti dengan (saya lupa urutannya) peringkat UN sebagai berikut SD Al Azhar, SD BPK Penabur di jalan pembangunan, SD BPK Penabur Sunrise Garden, Santa Ursula, Tunas Muda, dll. Untuk data pemeringkatan UN, banyak sekolah international jauh di bawah sekolah nasional. Hal ini dimungkinkan karena untuk persiapan UN biasanya sekolah international hanya mempersiapakan dalam 7 bulan, dan kendala bahasa karena dari SD kelas 1 menggunakan bahasa inggris, meski ada materi bahasa indonesia juga.

Teliti punya teliti, ternyata ada 4 pilihan orang tua memasukkan SD kelas 1 untuk anaknya, yakni pertama SD sekolah swasta yang menggunakan kurikulum nasional, sekolah ini seperti BPK Penabur yang banyak cabang, Tarakanita, Santa Ursula, Al Azhar, Lab School, IPEKA, Kemurnian, Ketapang, Theresia, Belarminus, Regina Pacis, MH Thamrin dan berjubel sekolah swasta lainnya. Pilihan kedua, yakni sekolah negeri yaitu banyak sekali pilihan sekolah negeri SD favourite. Pilihan ketiga, SD berkurikulum International, seperti Bina Bangsa School, Gandhi, Bina Tunas Bangsa, Tunas Muda, Binus, Sekolah Pelita Harapan, JIS, National High, High Scope, JIS, Raffles, SIS (Singapore International School), Springfield, IPEKA International, BPK Penabur International, ACS (Anglo Chinese School) Tiara Bangsa, Global International, Global Sevilla, Central. Pilihan terakhir sekolah dengan gabungan kurikulum nasional dan international, seperti halnya Santa Laurensia, BPK Penabur Sunrise Garden dimana mereka mempelajari kurikulum nasional dan international sekaligus.

Bingung kan? Terlalu banyak pilihan. Pertama Mom akan berpikir, berapa sih uang sekolahnya dan uang pangkalnya SD tersebut? Untuk SD sebagai gambaran untuk sekolah nasional seperti IPEKA dikenakan uang sekolah hampir 2 juta rupiah per bulan + uang pangkal 20 an juta. Untuk sekolah sekolah swasta lainnya ya +/- hampir sama dengan IPEKA. Namun pastinya ada yg lebih mahal, maupun lebih murah juga sih. Sedangkan untuk Sekolah International, uang sekolahnya jangan ditanya, cukup selangit, rata rata 5 juta-7 juta perbulan, dengan uang pangkal berkisar antara 50-70 juta (berdasarkan survey uang sekolah dan uang pangkal sekolah Bina Bangsa School, SIS, IPEKA International, Gandhi, Tunas Muda, Binus Simprug, Raffles rata rata segitu). Namun ada juga sekolah international agak murah seperti Binus Serpong, rumornya hanya 2-3 juta per bulan, dan juga Springfield. Untuk sekolah seperti SPH, JIS, dan Global, harganya seperti rudal mencapai langit (Sebagai gambaran untuk SMA, rumornya uang sekolah bulanan JIS 70 juta per bulan).

Kira kira orang tuanya kerjanya apaan ya? Yang pasti merupakan salah satu orang terkaya di Indonesia. Ada rumor, peminat yang mendaftar JIS antri beras, sehingga harus diundi. Bayangkan 70 juta rupiah aja masih diundi. Orang tua yang ingin menyekolahkan anaknya ke sekolah international harus berpikir 10 kali, yakni uang sekolah 5-7 juta per bulan. Uang les pelajaran sekolah seperti matematika, science (fisika, kimia, biologi), les bahasa mandarin, les bahasa inggris, terkadang les music. Belon pembantu, untuk makan dsb. So jadi gaji orang tuanya budgetnya harus berapa ya? Kalau punya anak 3, kira kira berapa budgetnya. Kalau tidak les, hasilnya sudah pasti aduhai jelek, kalaupun bisa survive nilainya pas pasan, dan tidak mendapat nilai maksimum secara konstan. Jadi Mom akan pusing sekali, mikirin budget. Kenapa sih International School mahal bangat? Denger denger, pelajaran International School tidak sedalam sekolah nasional?

Coba pikirkan, anak sekolah di sekolah nasional rp 2 juta, plus les inggris 1 juga, plus les mandarin kira kira bisa 3 hingga 3.5 juta totalnya per bulan spendingnya. Kalau sekolah international, sebulan 5 juta sudah include tiap hari dapat materi inggris dan mandarin, so sudah didrill tiap hari seperti les lesan. So selisih 1.5 juta/bulan, tinggal Mom pikir apakah ok atau tidak menyekolahkan anaknya di sekolah international? Kalau ditimbang timbang, btw kalau sekolah international, bayar uang pangkalnya lumayan irit, sebagai contoh, pas SMP bayar uang pangkal hanya sekali, namun bayar uang pangkal tersebut sudah include SMP + SMA, dimana kalau dikalkulasi, hampir mendekati uang pangkal sekolah nasional kalau digabung SMP+SMA. Selain itu ada sekolah seperti Bina Bangsa yang offer kelas percepatan dimana SMP+SMA hanya 5tahun sehingga irit bayar uang sekolah setahun.

Kedua, jaringan network business untuk masa depan anak harus juga dipikirkan. Anak yang sekolah international, sudah barang tentu orang tuanya berkemampuan tinggi, dompet tebel. Kalau anak kita lulus sekolah, dan punya jaringan network, kalau mau jualan apa, enak. Plus kalaupun jenjang karir seperti gini “ kamu kerja aja deh ama papa saya di bidang telekomunikasi” nanti pas masuk langsung jadi direktur, tidak lagi harus menempuh dari dasar seperti pegawai paling bawah. Connection is very important tentunya. Faktor lainnya, sekolah international / international school banyak yang offer ijazah yang sudah diakui seluruh dunia seperti Cambridge, HSC, IB (International Baccalaureate) Diploma Program, dan kurikulum AP. Sehingga anak kita diakui diseluruh dunia. Mau kerja dimanapun, mau di Hongkong, di Jepang, di Afrika, di Eropa, diterima. Tentunya dengan income yang WOW super high dicompare dengan anak anak yang lulusan sekolah nasional. Tambahan lagi, dengan lulus SMA kurikulum Cambridge atau IB, maka anak anak dengan mudahnya masuk universitas, bahkan tanpa harus mengikuti karantina harus join foundation atau college, yakni langsung go to university sehingga untuk lulus lebih cepat dibanding anak anak dengan kurikulum nasional yang harus mengikuti program penyetaraan, sehingga lebih lama lulus, dan boros karena harus bayar school fee dan biaya hidup. Dengan memilih sekolah international, anak kita juga bisa cas cis cus inggrisnya selancar bule, plus mandarinnya selancar orang hongkong/singapore/China sehingga mereka tentunya dominan memegang peranan bisnis / puncak pimpinan suatu perusahaan nasional/ multinational karena kemampuan bahasanya sangat tinggi. Sedangkan anak lulusan sekolah nasional akan kesulitan di dalam bahasa inggris, tidak fluent, sehingga mengikuti pelajaran kuliah di luar negeri tidak seoptimal anak anak lulusan sekolah international / international school. Para Mom tentunya sudah tau, orang dengan kemampuan bahasa lebih dari 2, memiliki IQ di atas rata rata dari yang lain.

Trus apalagi sih kelebihannya? Kan katanya pelajaran sekolah international pelajaran Mathnya dan Sciencenya lebih rendah dari nasional? Apakah benar??? Jawabannya bisa ya, bisa tidak. Tinggal Mom yang memilah. Kalau jawabannya tidak, karena gambarannya gini deh, integral merupakan matematika yang diajar di SMA kelas 3 untuk sekolah nasional, namun untuk sekolah international, banyak yang sudah belajar pada waktu SMP3, bahkan SMP2. Bahkan trigonometri dan logaritma, diajarkan sudah semenjak SMP3. Sedangkan untuk materi A level, soalnya aduhai sekali, banyak juara juara sekolah nasional tidak dapat mengerjakannya. Sehingga biasanya para juara sekolah maupun kelas sekolah kurikulum nasional yang mempersiapkan les test masuk Nanyang Technological University (NTU) atau les test masuk NUS (National University of Singapore) baru berasa, “ wah Ko, pelajaran sekolah nasional tuh sebenarnya gak ada apa apanya ya dibanding Cambridge, untung saya les A level sama koko” itu yang tiap tahun saya dapatkan dari murid.

Banyak sekolah international yang masih belum siap menyediakan SDM nya. Banyak yang ambil dari Philiphine, India, Malaysia, Singapore, dan bule, dan kadang kadang gurunya lokal punya loh. Ada yang salah ga? Banyak guru yang kualitasnya rendah, mungkin sangat sulit sekali mendapatkan guru high quality, seperti mencari jarum dalam sekarung beras. Majority sekolah international banyak ambil guru dari Philiphine. Kalau di JIS, kalo gak salah 90 persen guru bule (kalo dilihat memang muridnya 80-90 persen bule semua). Sedangkan guru di ACS 90 persen Singaporean. Di Binus campuran Philiphine, India, bule, lokal bahkan ada dari Afrika. Banyak sekolah yang kadang mau ambil high profit meng hire guru dengan low cost sehingga terkadang keliatannya gurunya gak bisa ngajar. Terkadang kalau ditanya muridnya, si guru malah bingung, padahal gurunya dari luar negeri. Kalau guru lokal ngajar di sekolah internasional banyak diambil dari dosen.

Kalo dosen bagaimana? Tentunya ngajarnya kaya ngajar anak kuliahan, pake power point, jarang kasih latihan. Tau taunya quiz, trus quiznya karena gurunya gak terlalu familiar kurikulum luar, dia pakai bahan kuliah yang diajarkan ke murid, dia anggap bahan kuliahannya yang memang disadur dari buku math atau fisika ber bahasa inggris kuliah cocok dengan kurikulum Cambridge atau IB. Hasilnya bagaimana? Banyak yang gagal meski gak semua. Lebih parah lagi, banyak guru lokal yang mengajar di international school bahasa inggrisnya jelek, sehingga saking malunya, malahan ngajarnya pakai bahasa Indonesia. Ya, rugi dong, bayar mahal mahal, trus gurunya pakai bahasa Indonesia. Ada 1 international school dimana guru matematikanya guru lokal, saking kreatifnya untuk anak kelas 2 sma ulangan matematika yang harusnya SL (grade standard) dikasih soal HL (grade High Level) dan yang soal untuk universitas, sehingga di sekolah itu 1 angkatan hancur semua, tidak ada satupun yang pass. Dan gurunya dengan santai bilang soalnya dari soal HL (grade High Level), sehingga tidak adanya kontrol kepala sekolah akan hal tersebut. Bahkan tak tau rumor darimana, ada beberapa sekolah menghire bule yang di Australia atau Amerika yang sulit mencari pekerjaan alias pengangguran, yang memang bidangnya bukan untuk mengajar, kemudian disuruh ngajar matematika di indonesia. Bulenya otomatis ok karena digaji besar, dikasih mobil, dikasih apartemen, dan dihormati di indonesia, dibanding di negeri asalnya sulit dapat kerjaan dan dapat cemoohan dari orang lain. Memang sih kalau dipikir, kalau bulenya bagus, gak mungkin ke Indonesia, karena yang high quality otomatis maunya di negeri asalnya, tidak mau ninggalin keluarganya.

Dengan rendahnya kualitas pengajaran tersebut, sehingga banyak sekali murid yang ikut join program les sekolah international atau program les international school di Bimbel saya dengan harapan orang tua ingin membuat anak anaknya sesuai standard international yang sebenarnya (matching dengan kurikulum Cambridge atau IB atau HSC atau AP). Namun bagaimanapun juga, kita tidak bisa stereotype (menganggap semuanya sama) semua pengajar di sekolah sekolah international demikian. Dengan demikian, Mom harus selektif memilih sekolah SD terbaik untuk anak anak Mom disesuaikan dengan budget, life planning, dll karena pendidikan dasar merupakan fondasi anak anak ke jenjang berikutnya. Dari pengalaman kalau dari SD nya ngajar matematikanya sudah salah, nanti terbawa terus ke SMP dan SMA, dan sangat sulit sekali untuk perbaikannya

Ricky Sugiri ( Akong ) adalah pengajar dari kursus private bimbingan belajar les matematika ini. Untuk Informasi lebih lanjut mengenai bimbel matematika ini, hubungi, email: rickysugiri@yahoo.com ADD pin bbm = 51fefb79 Please cantumkan dengan lengkap 1. nama siswa? 2. kelas berapa? 3. nama asal sekolah? 4. Mau les apa? 5. Mau les materi berkurikulum nasional atau mau yang materi kurikulum luar (seperti matematika berbahasa inggris, science, dll) ? 6. alamat email yang bisa dihubungi? 7. nomor handphone? 8. Alamat rumah sekarang? (tanpa info yang lengkap dan jelas, email, bbm, sms, whatsapp tidak akan diresponse). Email / BBM preferable for fast response as teaching schedule yang sangat padat. Dan sangat memungkinkan telepon anda tidak terjawab karena kesibukan sang Pengajar yang sangat tinggi

Tagged with: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,
Posted in Les A Level, Les IB, Les International School, Tips
One comment on “Inilah Tips Memilih Sekolah SD Kelas 1 Terbaik di Jakarta
  1. victoragita says:

    Mau tanya, saya pengen anak itu masuk ke MIT ntinya, kira2 rekomendasi sekolah yg sesuai utk kesana apa ya? mulai dr SD smpe SMA.. Terimakasih..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Mengenal Ricky Sugiri (Akong)
ricky sugiri

ricky sugiri

Ricky Sugiri ( Akong ) adalah pengajar dari kursus private bimbingan belajar les matematika ini. Untuk Informasi lebih lanjut mengenai bimbel matematika ini, hubungi, email: rickysugiri@yahoo.com ADD pin bbm = 51fefb79 Please cantumkan dengan lengkap 1. nama siswa? 2. kelas berapa? 3. nama asal sekolah? 4. Mau les apa? 5. Mau les materi berkurikulum nasional atau mau yang materi kurikulum luar (seperti matematika berbahasa inggris, science, dll) ? 6. alamat email yang bisa dihubungi? 7. nomor handphone? 8. Alamat rumah sekarang? (tanpa info yang lengkap dan jelas, email, bbm, sms, whatsapp tidak akan diresponse). Email / BBM preferable for fast response as teaching schedule yang sangat padat. Dan sangat memungkinkan telepon anda tidak terjawab karena kesibukan sang Pengajar yang sangat tinggi

View Full Profile →

Follow me on Twitter
Categories
%d bloggers like this: